Friday, 10 June 2016

Resensi Buku Metamorfosis

Resensi Kumpulan Cerpen Metamorfosis Karya Franz Kafka

Ketika aku masih bekerja di salah satu café di Jember. Aku bertemu dengan seorang kawan lama, seorang yang dipanggil-panggil sebagai budayawan muda, Halim Bahris namanya. Pertemuanku dengan Halim tidak akan membahas masalah percintaan atau masalah perkawanan kami. Hubungan kami terlalu formal untuk membahas masalah-masalah seperti itu, akhirnya kami memutuskan untuk membahas kesibukan kami dan karya kami.

Aku berkarya dalam bidang teater, tentu saja banyak karyaku yang berbentuk pertunjukan atau teks drama. Aku cukup kaget dengan Halim yang tiba-tiba membuat kesimpulan bahwa aku dan karyaku cocok dengan penulis bernama Kafka, aku tidak mengenal nama Kafka sebelumnya lalu aku telusuri di berbagai searh engine dan website yang tersebar di dunia maya. Singkat cerita aku sudah selesai membaca biografi Franz Kafka dan alangkah berdosanya aku yang seorang calon guru Bahasa dan Sastra Indonesia tidak mengenal Kafka, barangkali aku tidak hanya pantas dicap sebagai penderita rabun sastra tapi sudah patut dicap sebagai kafir sastra.

Aku tidak paham dengan maksud kata “cocok”  yang diungkapkan Halim, mungkin cocok yang dimaksudkan lebih kepada selera bukan kesamaan bentuk karya karena terlalu kurang ajar jika menganggap karyaku sama dengan karya Kafka. Aku tidak akan membahas biografi Kafka di sini, anda bisa membacanya di Wikipedia. Aku ingin membahas buku Metamorfosis dari sudut pandangku secara pribadi.

Kafka merupakan seorang yang bekerja di perusahaan asuransi. Menurutku ini merupakan sesuatu yang unik. Aku jarang mendapati seorang penulis besar yang bekerja semacam ini. Kebanyakan para penulis besar setahuku bekerja dalam bidang jurnalis, percetakan, dan lain-lain yang berhubungan dengan kepenulisan bahkan ada yang hidup dari tulisan-tulisannya atau hidup dari kesenian. Tapi kafka lain, sehingga karya-karyanya benar-benar lain. Banyak penulis yang menulis tentang kehidupan masyarakat modern atau urban tapi tidak ada yang lebih dalam dari Kafka karena dia masuk menjadi masyarakat urban itu sendiri.

Secara bentuk yang terlihat Kafka banyak bermain di wilayah fantasi, dan pesimisme masyarakat modern. Karyanya indah jika dibayangkan dan menggoda untuk diimaginasikan. Seperti karyanya yang berjudul “Metamorfosis”. Di awal aku membaca metamorphosis aku cuma bisa geleng-geleng, pasalnya paragraf pembuka berbunyi “Ketika Gregor Samsa bangun suatu pagi dari mimpi-mimpi buruknya dia menemukan dirinya berubah di atas tempat tidurnya menjadi seekor kecoa yang menakutkan” (Kafka:137) aku merasa heran dengan kalimat pembuka ini. Begitu terang dan apa adanya, membuat aku ingin membaca kisah lanjutannya, dan terasa sekali kesan imaginatifnya. Menurutku ini adalah kalimat pembuka cerpen yang paling fenomenal yang pernah ku baca.

Secara teknis aku juga tidak begitu memahami buku “Metamorfosis” ini masuk dalam buku jenis apa? Apakah antologi puisi, antologi cerpen? Atau buku jenis yang lain? Karena di dalamnya terdapat jenis tulisan yang terlalu pendek untuk menjadi sebuah cerpen. Di dalam buku “Metamorfosis” karya Kafka ini ada sebuah karya yang berisi satu paragraph saja. Saya mengira-ngira mungkin ini adalah salah satu bagian eksperimentasi Kafka terhadap cerpen.

Secara kebahasaan saya juga sedikit bingung dalam memahami isi dari cerpen-cerpennya. Mungkin perbedaan kebudayaan kami menjadi salah satu penyebabnya. Kecurigaan saya yang lain pada penerjemahannya: dalam buku ini banyak sekali kesalahan penulisan, seperti penggunaan kata “dari” sering digantikan dengan kata “dan”. Berdasarkan pengamatan saya mulai dari halaman 372 sampai 419 terdapat kesalahan ketik sejumlah 27. Ini merupakan angka yang cukup besar bagi saya padahal karya ini adalah buku yang sudah berada di tangan editor. Mungkin hal ini bisa menjadi evaluasi tersendiri bagi penerbit.
Resensi Kumpulan Cerpen Metamorfosis Karya Franz Kafka


Hubungan Saling Mempengaruhi

Kafka memahami ideology beserta cara hidup masyarakat urban sehingga menjadikan karyanya benar-benar mengungkapkan sisi gelap masyarakat kota. Salah satu cerpennya yang juga berjudul “Metamorfosis” menampilkan kehidupan masyarakat modern yang mencoba saling mengendalikan. Bagaimana Gregor Samsa dikendalikan oleh keluarganya, atasannya, bahkan oleh jadwal kereta. Gregor samsa tidak memiliki pilhan lain selain menjadi korban hegemoni segala sesuatu yang ada disekitarnya ketika dia menjadi sesuatu yang tidak perlu dikendalikan atau sudah tidak memiliki nilai yang menguntungkan maka dia akan dibuang dan mati sendirian.

Hal yang sama terjadi pada cerpen “Josefine, Sang Penyanyi atau: Manusia-manusia Tikus” perang saling mengendalikan antara Josefine dengan penduduk desanya, dimana josefine menginginkan pengakuan atas seninya  yang ingin diwujudkan dengan pembebasan kerja Josefine namun masyarakat menolak hal itu. Masyarakat menganggap bahwa josefine harus tetap bekerja meskipun seninya merupakan seni yang indah. Masyarakatnya juga merasa terikat terhadap karya-karya Josefine karena dimanapun Josefine bernyanyi seolah masyarakat terhipnotis untuk selalu menghadirinya namun masyarakat tidak mau memberikan pengakuan yang diinginkan oleh Josefine. Terjadi hubungan yang rumit dan absurd antara Josefine dan masyarakat sekitarnya, mengenai sebuah karya seni. Di sisi lain masyarakat merasa terikat dengan karya Josefine namun masyarakat tidak mau memberikan pengakuan terhadap Josefine.

Kehidupan yang saling mempengaruhi juga terdapat dalam karya kafka yang berjudul “Juru Api”. Ada hubungan saling mempengaruhi di dalamnya dimana Karl Rosman dipengaruhi oleh pelayan wanita sampai pelayan itu hamil,  Karl yang mempengaruhi juru api untuk protes kepada atasannya, dan perebutan pengaruh atas kapten kapal yang dilakukan oleh Schubal dan Juru Api. Banyak hubungan perebutan pengaruh dalam cerpen ini. Hal ini menunjukan bahwasanya manusia hanyalah sekumpulan orang yang mencoba saling mempengaruhi untuk kepentingan-kepentingannya sendiri.
Ketakutan-ketakutan akan hilangnya pengaruh juga ditunjukan oleh cerpen “Keputusan Itu” ayah Georg Bendemann sangat takut jika kehilangan pengaruh terhadap anaknya yang akan menikah Bahkan ketakutan ini sampai menyebabkan kegilaan dan paranoid yang akhirnya membunuh ayah Georg dan Georg sendiri.

Karya-karya Kafka ini hampir kesemuanya masih relevant dengan kehidupan masyarakat hari ini. Hal ini menunjukan bahwa masyarakat kita masih sama dalam kurun waktu 100 tahun. Karya Kafka masih menjadi referensi akurat untuk mengetahui tabiat masyarakat urban. Masyarkat yang mencoba untuk saling menghegemoni satu sama lain.


Secara keseluruhan karya Kafka sangat indah dan menceritakan existensialisme masyarakat kota yang memiliki nilai-nilai dan cara pandangnya sendiri. Dibalik karya yang indah ini ada hal yang aku sayangkan yakni terjemahannya. Terjemahan buku ini sedikit berantakan, menurutku. Yang paling banyak terlihat adalah kesalahan ketik, dan mungkin kesalahan dalam menerjemahkanya secara gramatika dan sintaksis karena banyak sekali kalimat-kalimat yang membutuhkan ketelitian untuk memahami maksudnya, tak jarang aku harus mengulangi membaca sebuah halaman untuk memahaminya. Secara keseluruhan buku ini masih bisa dipahami meskipun terjemahannya berantakan, dan aku mengucap terimakasih yang sebesar-besarnya kepada penerjemah dan penerbit karena mau menerbitkan dan menerjemahkan karya besar dari penulis besar dari luar negeri seperti Kafka ini.

Friday, 27 May 2016

Guru, Dokter dan Kekuatan yang Besar

“Pendidikan merupakan hal yang penting, sejauh kesadaran kita saat ini, tapi kesehatan lebih penting karena menyangkut nyawa kita.”

Setidaknya itulah pernyataan yang kita yakini hari ini. Hal ini dibuktikan dengan kesejahteraan guru dan kesejahteraan dokter. Sampai di sini anda mungkin akan berpikir “ya memang harus begitu, tugas dokter itu berhubungan dengan nyawa, hidup, mati, dll. Sehat itu memang mahal, lha guru?”. Seratus persen saya setuju dengan pernyataan ini tapi tidak sepenuhnya. hehehe

Padahal guru dan dokter itu memiliki tanggung jawab yang sama besarnya. Jika dokter bertanggung jawab terhadap nyawa secara langsung maka guru bertanggung jawab terhadap nyawa secara tidak langsung. Masih ingatkah anda presiden kedua kita yang sekarang ini mau dijadikan pahlawan nasional? Itu lho yang dijadikan meme “piye kabare? enakan jamanku to?” lalu tahukah anda siapa Hitler? Musolini? Dan para separatis timur tengah yang doyan bikin video?  Jika anda tidak tahu silahkan tanya papa Google karena saya tidak akan menuliskan biografi tokoh-tokoh di atas. Singkatnya mereka adalah para fasis dan extrimis yang sudah melenyapkan ratusan, ribuan, mungkin jutaan nyawa manusia, dan mereka itu adalah salah satu produk pendidikan pastinya.

Kita sudah lihat kan pendidikan mampu membuat senjata pemusnah masal. Hal ini tidak disadari dan malah dipandang remeh temeh oleh masyarkat kita. Ketika ada berita pemerkosaan dan pembunuhan terhadap YY yang baru-baru ini santer diberitakan dan data yang mengatakan bahwa di Indonesia selama 2 jam sekali terjadi pelecehan seksual. Secara tidak langsung itu juga merupakan tanggung jawab pendidikan, bukan salah alat kelaminnya, yang rusak bukan kelaminnya. Kelaminnya justru berfungsi dengan sangat baik. Kerusakan itu ada pada moralnya, dan pendidikan itu juga merupakan agen moral. Hal ini membuktikan bahwa sebagai agen moral pendidikan gagal membentuk moral anak didiknya. Dokter tidak akan mampu mengobati penyakit ini, dia mungkin hanya akan mengangkat tangan dan bilang “ampun boss. Gak kuat aku”.

Guru di Indonesia hari ini tidak dihargai sama sekali jerih payahnya apalagi kwalitas guru di Indonesia juga tidak di perhatikan sama sekali. Setidaknya itulah yang saya rasakan sebagai sarjana pendidikan. Seharusnya proses pemilihan guru itu lebih ketat dari proses pemilihan pekerjaan yang lain karena guru lah yang bertanggung jawab atas masa depan bangsa ini secara keseluruhan. Dia yang membentuk seorang politikus, dokter, pengacara, dll. Ketika dia salah membentuk seseorang, sangat mungkin orang itu akan menjadi senjata pemusnah masal. Hal ini sama dengan mal praktek yang dilakukan oleh dokter terhadap seorang pasien ketika terjadi mal praktek atau salah penanganan, hanya satu orang yang mati tapi jika guru melakukan mal praktek terhadap satu orang, satu negara bisa mati.

Saya juga memperhatikan pendidikan untuk seorang dokter dilakukan dengan sangat hati-hati dan ketat karena mereka memiliki keyakinan bahwa salah sedikit saja nyawa menjadi taruhannya. Pendidikan seorang guru seharusnya menjadi lebih ketat lagi dan tidak hanya menjadi arena main-main. Pembenahan darurat moral ini seharusnya dimulai dari pembentukan guru dan pendidikan, bukan kebiri, menyensor payudara artis-artis bohay dan tetek bengek yang lainnya.

Ingat! negara ini dibentuk oleh guru jika guru menjadi pribadi yang tak bermoral atau mengarahkan siswanya pada tindakan yang tidak bermoral (Secara langsung, tidak langsung dan disadari atau tidak) maka tunggulah 10 tahun mendatang murid tersebut akan menjadi mesin pembunuh dan anda orang yang berkontribusi membentuknya atau malah yang bertanggung jawab atas perbuatannya.
Guru memiliki kekuatan yang besar bahkan seorang dokter bukan apa-apa dibalik kekuatannya yang besar tapi kekuatan yang besar juga memerlukan tanggung jawab yang besar. Saya menyadari bahwa banyak guru yang tidak memahami kekuatan yang dimilikinya dan pemikirannya hanya berkutat pada mengajar, pulang,  memperoleh gaji, tamat, hidup bahagia selamanya. Di balik rasa pesimis saya, saya masih cukup yakin bahwa banyak guru yang benar-benar mengabdikan dirinya untuk membentuk anak didik yang ideal dan sesuai dengan cita-cita Pancasila meskipun sedikit.  


Sunday, 1 May 2016

Manfaat Teater Hari Ini


Selain sebagai biro jodoh yang illegal, teater merupakan salah satu disiplin kesenian yang menggabungkan berbagai macam disiplin kesenian yang lain. Tidak hanya menggabungkan disipilin kesenian, sebenarnya teater menggabungkan berbagai disiplin keilmuan yang lain. Dalam beberapa kasus teater juga menggunakan psikologi, sosiologi, matematika, biologi, antropologi, bahkan sexologi. Hal ini membuktikan bahwa teater merupakan sebuah wadah dimana berbagai pemikiran dan ilmu akan bercampur baur seperti adonan kue mamah dan menjadi sebuah pementasan utuh. Bentuk pertunjukan teater merupakan kolaborasi berbagai disiplin ilmu dan pemikiran. Bagi para pekerja teater tentu akan mengetehaui hal ini, dan mengamininya. Setidaknya ada dua golongan umat yang mendapatkan manfaat teater. Pertama para pelaku atau pekerja teater, Kedua para penikmat Teater.

1.       Teater membantu kita mencari jodoh kebenaran

Fungsi yang pertama ini hampir mirip dengan filsafat karena teater merupakan buah perenungan mengenai sebuah permasalahan. Untuk membuat naskah teater dibutuhkan sebuah pengetahuan yang cukup untuk mengangkat sebuah tema yang ingin diangkat. Hal ini hampir sama jika kita pedekate dengan cem-ceman kita. kita harus mengetahui informasi yang cukup mengenai siapakah cem-ceman kita? apa yang dia sukai? Dan tempat ngedead mana yang menjadi favoritnya? Dan tipe manusia seperti apakah yang dia damba-dambakan? Kita harus mengetahui banyak informasi mengenai cem-ceman kita dalam rangka melancarkan akal bulus kita. Hal yang sama berlaku pada teater, maka dari itu teater merupakan wujud pencarian dan penggalian, sehingga para pekerja di dalamnya mau tidak mau harus mencari, menggali, dan menyetubuhi  tema dalam teater untuk mewujudkan pementasan yang ideal. Pementasan yang indah secara universal pasti memerlukan keseriusan dalam pencarian kebenaran di dalamnya.

Teater merupakan salah satu media seni yang cukup perawan (mungkin) dari kepentingan-kepentingan daripada media seni yang lain (menurut saya). Hal inilah yang membuat teater menjadi media seni yang paling lugu dalam mengucapkan kebenaran, tidak ada tendensi apa-apa dalam teater, kecuali teater telah menjadi salah satu seni komersil seperti sinetron atau televisi yang mementingkan rating. Itulah yang menyebabkan teater selalu menyuarakan kebenaran berdasarkan sudut pandang para pekerja teater itu sendiri, dan masyarakat tentunya bisa merenungkan dengan serius dari apa yang disuarakan oleh teater.

2.       Teater Sebagai Caunter Culture (Budaya Tandingan)

Pada masa sekarang ini kebudayaan manusia dikendalikan oleh kebudayaan populer yang diproduksi oleh televisi. Di sinilah peran teater sebagai penyeimbang atau sebagai budaya tandingan terhadap budaya populer yang ada, bukan malah menjadi penyokong terwujudnya cita-cita budaya populer yang tidak jelas.

Mengapa teater perlu menjadi budaya tandingan kebudayaan yang sudah ada? Sebagai sebuah seni, teater menawarkan kebenaran di dalamnya, melawan kebudayaan yang ada dengan kebudayaan yang baru merupakan langkah untuk menjauhkan masyarakat kepada kesesatan. Teater perlu mengkritisi terhadap kelakuan masyarakat hari ini dengan begini teater memiliki peran yang nyata terhadap lingkungan sekitarnya.

Dunia ini memerlukan putih dan hitam sebagai penyeimbang. Ketika dunia ini hanya putih saja maka akan terjadi banyak masalah dan ketimpangan, begitu pula sebaliknya. Kebudayaan yang sudah terbentuk polanya memerlukan kebudayaan yang lain sebagai penyeimbang agar terwujud dunia yang harmonis. Hal ini sama dengan laki-laki dan perempuan. Ketika semua makhluk di dunia ini adalah laki-laki, lalu mana letak keindahannya? Apakah laki-laki harus berkasih-kasih dengan laki-laki? Tidak ! Bagaimana lelaki harus mengeluarkan hasrat cintanya?, maka akan timbul gonjang-ganjing di dunia ini. Itulah mengapa dunia masih memerlukan teater, sebagai caunter culture kebudayaan yang sudah ada agar kebudayaan yang ada tidak kebablasan.

3.       Mengasah ketajaman pemikiran

Seperti yang sudah di sampaikan sebelumnya, proses teater adalah proses pencarian kebenaran. Maka dari itu, menggali tema, observasi, dll. Merupakan makanan sehari-hari pekerja teater. Mereka akan lebih kritis terhadap fenomena-fenomena yang terjadi karena sudah berpengalaman dalam memandang sebuah permasalahan.

Proses teater yang sungguh-sungguh memerlukan kerja yang cukup berat seperti pembacaan dan penafsiran teks. Untuk membaca dan menafsirkan teks tidak bisa asal-asalan harus ada observasi, dan pembacaan yang mendalam untuk mendapatkan tafsir yang kuat. Ketika sudah mendapatkan tafsir yang mereka inginkan, mereka masih harus memasukan unsur-unsur panggung supaya mendukung tafsir atau memperkuatnya. Penyelarasan unsur-unsur panggung dengan tafsir yang sudah ada juga memerlukan pengetahuan dan keterampilan yang terlatih.

Dalam membaca teater juga diperlukan ketajaman pemikiran, khususnya teater yang bernada simbolis. Memang benar, dalam melihat sebuah pertunjukan kita bebas menginterpretasinya, namun setidaknya dalam sebuah pembacaan pasti ada proses berfikir.

4.       Mengasah ketajaman perasaan

Seperti halnya seni yang lain yang memerlukan unsur cipta, rasa, dan karsa. Teater juga melibatkan unsur-unsur itu di dalamnya sehingga salah satu unsur “rasa” yang ada di dalam diri manusia akan lebih terasah lagi sehingga kita akan lebih peka terhadap  ruang wacana, isu, atau ruang-ruang yang lain.

Para pekerja dan penonton teater akan terbiasa bekerja dengan rasa yang menjadikannya berbeda dengan hewan. Mengasah pengetahuan kognitif saja tidak akan membuat manusia menjadi lebih manusia karena pengetahuan yang kita miliki sama dengan kuku dan taring hewan. Kita bisa menggunakan kuku dan taring itu untuk membunuh mangsa atau untuk sekedar garuk-garuk saja.

Setidaknya itulah empat manfaat teater hari ini. Sebagai sebuah seni, teater memiliki fungsi umum sebuah seni namun sebagai wujud kebudayaan manusia yang unik teater juga memiliki fungsinya sendiri yang bersifat unik dan tidak ada dalam seni yang lain. Maka dari itu ketika kebudayaan kehilangan teater maka dia akan kehilangan salah satu anggota tubuh yang menyebabkan kepincangan terhadap jalannya kebudayaan, melestarikan seluruh elemen kebudayaan adalah salah satu cara untuk menciptakan peradaban yang lebih tinggi dan lebih maju.

Sunday, 31 January 2016

6 Hal yang Membuat Malas dan Cara Mengatasinya

Malas merupakan penyakit yang harus kita bunuh. Untuk membunuh rasa malas kita harus mengetahui penyebabnya. Seperti halnya sebuah penyakit kita harus mengetahui penyebabnya dan berusaha menyembuhkannya . jika rasa malas kita pelihara terus menerus maka akan menghambat perkembangan kita. Perkembangan menuju arah yang positif. Untuk membunuh rasa malas ada beberapa hal yang harus dilakukan yakni dengan menjauhi atau mengakali hal-hal yang menyebabkan malas yakni:

1.       Merasa mengantuk atau lemas
Merasa mengantuk dan atau lemas merupakan salah satu penyebab malas. Setelah kita merasa mengantuk dan lemas badan akan kita rebahkan ke kasur atau lantai dan akhirnya kita tidak melakukan apa-apa. Apalagi jika kondisi ini terjadi di pagi hari yang seharusnya menjadi waktu kita yang paling produktif. Hal ini biasanya terjadi karena kita begadang atau kurang olah raga atau kurang minum air putih.

cara untuk mengatasinya adalah

  • Rutin olah raga di pagi hari. Lakukanlah olah raga kecil, lari atau ke gym. Tidak perlu terlalu lama atau terlalu berat yang penting tubuh anda bergerak dan keluar keringat meskipun sedikit. Jika anda melakukan olah raga yang terlalu berat, malah akan membuat anda kecapean dan akhirnya malah membuat kerja anda terganggu. Olah raga dapat membuat tubuh anda fit dan segar sehingga anda tidak akan merasa mengantuk atau lemas.

  • Makanlah tepat waktu dan bergisi. Usahakan makan makanan empat sehat lima sempurna untuk memenuhi nutrisi tubuh anda.

  • Minum air putih minimal 8 sampai 10 gelas perhari. Dehidrasi dapat membuat tubuh anda menjadi lemas. Air putih juga bisa membuat tubuh anda bersemangat karena di dalamnya juga terkandung glukosa.

  • Ketika anda mau mengerjakan sesuatu dan merasa lemas dan mengantuk lakukanlah lari kecil secukupnya sampai anda merasa tubuh anda terasa bugar.

2.       Merasa bosan
Melakukan segala sesuatunya secara berulang akan membuat kita merasa bosan. Hal ini sama dengan mitologi Sisipus dari yunani. Sisipus merupakan manusia yang dihukum oleh dewa untuk menggelindingkan batu sampai di puncak gunung, setelah sampai dipuncak gunung batu itu akan kembali ke kaki gunung, dan Sisipus harus mengangkatnya lagi ke atas dan seterusnya selama hidupnya.

Itulah tragedy kehidupan manusia yang dipaksa melakukan hal yang sama sepanjang waktu namun kita memang harus menjalaninya jika tidak ingin melakukan hal tersebut maka bunuh diri adalah jalan satu-satunya, setidaknya itulah yang dikatakan oleh Albert Camus. Namun tindakan bunuh diri adalah tindakan menyerah terhadap kehidupan dan menyerah merupakan tindakan orang yang lemah. Maka dengan menerima, menjalani, dan mencintai rasa bosan kita akan bisa melewatinya.

Salah satu cara untuk melawan rasa bosan adalah dengan mencari suasana baru dalam mengerjakan sesuatu. Pindahlah ke tempat lain dalam mengerjakan pekerjaan anda. Jika anda mengerjakannya di dalam kamar, anda bisa mencobanya di cafe atau di tempat-tempat yang lain yang memiliki suasana yang baru.

3.       Merasa kesulitan
Ketika kita merasa kesulitan terkadang hal ini menjadi ganjalan dalam kehidupan kita. Ketika kita sudah merasa kesulitan biasanya kita akan meninggalkan hal yang menyulitkan tersebut atau melarikan diri dari hal itu dan akhirnya kita bermalas-malasan karena mendapati sebuah kesulitan.

Hal yang perlu kita lakukan adalah bertanya atau bercerita kepada orang lain meskipun orang itu terlihat lebih tidak tahu dari kita setidaknya dengan bercerita akan mengurangi beban kita dan siapa tahu dia akan memberikan sebuah jawaban meskipun secara tidak langsung. Ada banyak cara untuk menceritaan kesulitan kita bahkan terkadang saya mengeluh kepada orang lain tapi orang lain tidak sadar ketika saya mengeluh kepadanya.

Atau anda bisa mencari jalan keluar kesulitan anda di internet. Sekarang ini internet sudah menjadi bahan referensi yang sangat lengkap dan murah. Mencoba mencari jalan keluar di internet bisa anda coba.

4.       Tidak sabar
Segala sesuatunya memiliki prosesnya sendiri-sendiri.  Ketika kita sedang merencanakan masa depan kita akan terlintas sebuah proses yang sangat panjang, terkadang ketika kita mengetahui bahwa proses itu sangat panjang kita merasa menyerah dan meninggalkannya dan bermalas-malasan. Segala sesuatu yang besar memiliki proses yang panjang, dan kita harus menerima hal ini sebagai konsekuensi sesuatu yang besar. Proses pembuatan gubuk dengan proses pembuatan sebuah istana akan berbeda waktunya dan tingkat kesulitannya. Maka sabarlah.

cara untuk mengatasi rasa tidak sabar ini ada dua cara

  • Tanamkanlah pikiran bahwa proses panjang akan memberikan hasil yang besar. Karena proses yang instan akan menghasilkan sesuatu yang rapuh dan tidak tahan lama.

  • Ingat-ingat kembali motivasi anda dan hasil yang akan anda dapat dari kerja keras anda. Dengan mengingat kembali motivasi kita dalam memulai usaha atau kerja kita, akan membangkitkan kembali semangat kita, dan mengingat hasil yang akan kita perolah akan membuat kita kembali bekerja dan berusaha.

5.       Pesimis
Sudah bukan rahasia lagi jika pesimis akan menjadi dampak buruk bagi kehidupan anda. Pesimis dapat memberikan sebuah energi negatif kepada diri kita yang membuat kita menyerah atau menunda pekerjaan kita dengan bermalas-malasaan. Ketika kita optimis itu bisa menjadi sebuah energi yang akan membuat kita terus berusaha dan berusaha.

Cara untuk mengatasi rasa pesimis adalah

  • Ingat-ingatlah sesuatu yang berbau positif, seperti apa keuntungan pekerjaan anda? bagaimana nanti jika usaha anda berhasil? pekerjaan anda yang sebenarnya gampang dll. Intinya ingat-ingatlah sesuatu yang positif dari pekerjaan anda.

6.       Merasa lelah
Jika anda merasa lelah rehat sejenak bukanlah masalah. Rehat sejenak untuk merefresh pikiran bukanlah sesuatu yang buruk namun yang buruk adalah ketika kita terlalu nyaman dalam beristirahat dan akhirnya melupakan pekerjaan utama kita. Seperti lirik lagu Dialog Dini Hari “rehat sekejap bukan tuk beristirahat”. Rehat harus diperhitungkan jangan sampai istirahat dan terlalu nyaman dalam beristirahat karena bisa menjadi kemalasan dalam mengerjakan pekerjaan utama kita. Rehat secukupnya dan sekedarnya.

Cara untuk mengatasi rasa lelah.

  • Jika pekerjaan anda harus selesai pada saat itu juga anda tidak perlu istirahat total. Cukup alokasikan waktu 10 menit untuk istirahat, kemudian 20 menit untuk mengerjakan pekerjaan anda. Gunakan waktu 10 menit untuk menjauh dari area kerja anda. Hal ini dimaksudkan untuk merefresh otak anda dengan cepat, tapi jangan sampai terlena dan lupa. Pasang pengingat untuk memperingatkan anda

Setidaknya itulah enam hal yang bisa membuat anda malas dan menunda pekerjaan anda. Dengan menghindari atau melawannya adalah satu-satunya cara untuk menghilangkan rasa malas. Jangan tunda sekarang untuk mengalahkan rasa malas karena dengan menunda menghilangkan rasa malas anda hari ini akan menyebabkan penyeselan yang panjang di hari tua anda dan ketika anda sudah sadar dengan kesalahan anda, anda tidak bisa mengulang waktu dari awal.

Friday, 29 January 2016

6 Hal yang Akan Membuat Anda Gagal


Di dalam hidup ini kita semua mengharapkan kesuksesan. Kesuksesan bagi masing-masing individu tidaklah sama, ada yang mengatakan dengan menjadi kaya dia sudah sukses, ada yang mengatakan dengan menjadi terkenal dia sukses, dan ada juga yang mengatakan cukup menjadi orang yang bahagia merupakan sebuah kesuksesan. Untuk mencapai kesuksesan dan menghindari kegagalan perlu sebuah perjuangan, salah satunya dengan menghindari beberapa hal yang vital yang akan menghambat jalan anda. Berikut ini adalah beberapa hal yang dapat menghambat jalan anda menuju kesuksesan yang ideal bagi anda.

Malas

Malas merupakan penyakit setiap manusia. Malas dapat menghambat jalan kesuksesan yang anda inginkan karena setiap anda akan mengerjakannya penyakit malas ini akan hinggap ke tubuh anda dan menyebabkan pekerjaan anda tidak selesai. Cukup sulit untuk menghilangkan penyakit malas ini. Namun dengan tidak menyerah dan terus melawannya anda bisa menghilangkan malas ini.

Untuk membatu menghilangkan rasa malas, anda bisa mengunjungi artikel saya yang berjudul 6 Hal yang Membuat Malas dan Cara mengatasinya

Tidak Bisa Memanage Waktu

Bumi memiliki waktu 24 jam dalam sehari, delapan jam di antaranya adalah waktu kita untuk tidur maka kita memiliki waktu 16 jam untuk melakukan aktivitas kita. Ada yang pernah mengatakan kepada saya untuk menjadi seorang ahli di bidang tertentu kita membutuhkan waktu latihan/belajar/jam terbang 10.000 jam jika dalam sehari kita berlatih selama tiga jam maka kita akan menjadi ahli di bidang tertentu sekitar 10 tahun kemudian. Jika dalam sehari saja kita tidak memiliki waktu untuk melatihnya maka kita terlambat sehari untuk mencapai kesuksesan, jika kita tidak melakukannya selama seminggu atau sebulan lantas bagaimana? Sedangkan kita sering melnceng dari waktu yang sudah kita target karena berbagai kesibukan maka memanage waktu dengan baik merupakan langkah kecil yang akan menjadi besar

Menunda pekerjaan

Sebenarnya hampir sama dengan tidak bisa memanage waktu yang membedakannya adalah pekerjaan bukan hanya sesuatu yang menjadi fokus kita namun pekerjaan yang lain yang dapat menunjang kefokusan kita. Contoh kecil mencuci baju, bersih-bersih, dan pekerjaan yang lain. Menunda pekerjaan sekecil apapun itu bisa menjadi sebuah kebiasaan buruk terhadap pekerjaan yang menjadi fokus utama kita.

Takut dan Malu

Takut dan malu untuk mencoba dan bertanya Takut untuk mencoba merupakan sesuatu yang harus kita hilangkan. Untuk memperoleh segala sesuatunya di dunia ini membutuhkan keberanian bahkan keberanian untuk salah, keberanian untuk malu, dan keberanian untuk gagal . Sebelum Alexander Graham Bell menemukan bola lampu dia sudah mengalami kegagalan sekitar 1000 kali bahkan dia sampai dicemooh karena pernah mengerami telur untuk experimennya namun pada percobaan ke 1001 dia berhasil kemudian karya dan namanya abadi sepanjang zaman.

Tidak Mau Mencari Tahu

Pada zaman sekarang ini orang-orang dimanjakan dengan sesuatu yang instan sehingga mereka hanya mau sesuatu yang cepat sehingga mereka tidak mau mencari tahu sesuatu yang dapat menunjang kesuksesan mereka. Tidak mau mencari tahu sesuatu yang dapat menunjang keberhasilan mereka sama saja dengan tidak ingin tenggelam tapi tidak ingin belajar berenang. Mencari tahu sesuatu yang tidak kita ketahui akan mempercepat menuju hasil yang kita inginkan.

Benci dengan Rasa Bosan

Orang-orang yang berhasil adalah orang yang mencitai rasa bosannya. Mulai sekarang cintailah rasa bosan anda sampai anda ingin muntah karena memang begitulah proses. Tidak ada yang instan ndalam proses mencapai keberhasilan, lihatlah Alexander Graham Bell atau orang-orang besar yang lain. Mereka mencitai rasa bosan mereka bahkan dalam blognya, Putu Wijaya mengatakan waktu yang tepat untuk menulis adalah ketika kita tidak memiliki semangat dalam menulis.


Itulah beberapa hal yang menurut saya harus kita hindari jika kita tidak ingin gagal dalam mencapai sesuatu.  “Jangan menyerah dan terus berusaha” merupakan kata-kata klasik yang benar adanya. Tidak ada di dunia ini yang bisa dicapai hanya dalam waktu satu hari jika itu menyangkut keberhasilan. Sabar juga merupakan kunci keberhasilan. Sesuatu yang kita lakukan hari ini akan berdampak besar bagi kehidupan kita sepuluh tahun mendatang.

Thursday, 28 January 2016

4 Cara Menemukan Ide Menulis

Menulis merupakan kegiatan mendokumentasikan pemikiran dan imajenasi lewat media tulisan. Ada banyak sekali jenis tulisan, secara garis besar dibedakan dalam dua hal yakni fiksi dan nonfiksi. Dari dua jenis tulisan itu berkembang berbagai genre atau jenis tulisan yang lain. Menulis merupakan kegiatan kreatif yang membutuhkan ide untuk menuliskannya. Terkadang dalam melakukan kegiatan kepenulisan kita menemui jalan buntu dan akhirnya tulisan kita terbengkalai. Sebenarnya ada banyak sekali metode yang bisa kita gunakan untuk mendapatkan ide dalam menulis. Berikut ini akan saya paparkan beberapa cara yang bisa digunakan untuk mendapatkan ide untuk menulis
Menemukan Ide Menulis


1.      Mendengarkan musik
Alunan musik dipercaya mampu menimbulkan perasaan-perasaan tertentu tergantung dari suasana musik yang didengarkan. Ketika anda buntu dalam menulis cobalah mendengarkan alunan musik yang ingin anda dengarkan. Usahakan musik yang anda dengarkan adalah musik instrumental karena dengan mendengarkan musik berlirik imajinasi kita tidak akan bebas namun mendengarkan music berlirikpun juga bisa. Dengarkan alunan musiknya, rasakan atmosfir yang diciptakan musiknya, biarkan imajinasi anda terbang bebas bersama nada-nada itu, lalu menulislah

2.      Beraktinglah
Cara kedua ini sering saya gunakan karena saya merupakan dekat dengan kehidupan teater. Dengan menggunakan cara ini anda harus paham, Anda ingin berakting menjadi seperti siapa? Anda harus tau gaya tulisan siapakah yang ingin anda tiru? Tapi bukan plagiat. Contoh: anda ingin meniru gaya menulis gabriel garcia marques maka anda harus pahan seperti apakah fisik tulisannya seperti apakah pemikirannya, kemudian bagaimanakah garcia akan menulis jika dia dihadapkan pada sebuah masalah tertentu. Bertanyalah kepada diri anda sendiri jika Garcia ada diposisi saya dan melihat fenomena yang saya lihat maka tulisan seperti apakah yang akan diciptakannya.

3.      Meracau

 Cara ini sering saya gunakan ketika saya bosan dan suntuk. Saya akan menulis segala sesuatu yang ada diotak saya bahkan ketika otak saya buntuk saya akan menulis segala sesuatu dengan asal-asalan. Saya menulisnya secara membabi buta dan tidak jelas bentuknya. Namun kemudian ketika dibaca lagi maka saya bertemu dengan ide yang menarik kemudian saya kembangkan atau saya perbaiki tulisan saya yang ngawur tadi hingga menjadi tulisan yang utuh.

4.      Bacalah karya orang lain
Membaca karya orang lain akan memberikan kita pengetahuan-pengetahuan yang baru dan mempengaruhi gaya tullisan anda, oleh dari itu guru menulis yang paling baik adalah membaca. Dengan membaca akan memberikan kit aide-ide yang lain contohnya ketika anda selesai membaca cerita Malin kundang anda bisa membuat tulisan setelah malin kundang berubah menjadi batu atau menulis cerita tentang ayah Malin kundang atau bahkan membuat cerita yang sama sekali baru tapi tetap ide dasarnya berasal dari membaca cerita Malin Kundang. Cara ini biasa disebut dengan inter teks atau dekontruksi, dll.


Demikianlah empat cara yang saya lakukan ketika mengalami kebuntuan dalam.menulis yang paling penting adalah berani mencoba meskipun hasil tulisannya nanti tidak akan seindah yang anda inginkan tapi anda bisa memperbaikinya pada tulisan anda selanjutnya

Sunday, 24 January 2016

Penggunaan Huruf Kapital Berdasarkan EYD


Ketika anda membaca tulisan-tulisan saya dalam blog ini, anda pasti akan menemui banyak sekali kesalahan penulisan di dalamnya. Tulisan-tulisan di dalam blog ini kebanyakan tidak mengindahkan tata bahasa Indonesia yang baik dan benar. Hal ini menjadi ironi mengingat saya adalah lulusan Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia (saya merasa berdosa terhadap program studi saya T_T). Kesalahan berbahasa tidak hanya saya lakukan dalam tulisan ini namun dalam tulisan-tulisan ilmiah, non ilmiah, bahkan ketika saya mencoret-coret kamar mandi FKIP dan bangku-bangkunya. Satu kritikan pedas yang saya terima ketika ujian skripsi juga mengenai tata bahasa dan tata tulis (oh my gost). Hal ini lah yang memotivasi saya untuk menuliskan tata cara menulis bahasa Indonesia yang baik dan benar dalam beberapa hari ke depan karena saya bertekat untuk bisa menulis bahasa Indonesia yang baik dan benar. Semoga para pembaca sudi untuk memberikan kritik beserta saran jika menemukan kesalahan berbahasa yang fatal. Saya juga menerima cacian, makian, bahkan label kafir bahasa.

Pelajaran yang pertama adalah mengenai huruf kapital. Saya akan memulai dari hal yang paling dasar karena saya benar-benar tidak bisa.
1.      Huruf kapital atau Huruf besar digunakan di setiap awal kalimat
Contoh:

Aku ingin tidur.
Kamu mau kemana?
Kita harus segera pergi
Pekerjaan itu belum selesai.

2.      Huruf kapital digunakan sebagai huruf pertama pada kata pertama petikan langsung.
Contoh:

Soleram bertanya “Siapakah anak yang paling baik?”
Kancil menasihati “Jadilah orang yang suka membantu orang lain”
Sekarang sudah terlambat untuk pulang” katanya
Siapkan perlengkapan” kata Dajjal “Kita akan berperang”

3.      Huruf kapital digunakan sebagai huruf pertama dalam kata atau ungkapan yang berhubungan dengan Tuhan dan kitap suci, termasuk kata ganti untuk Tuhan
Contoh:
Allah
Yahuweh
Sang Hyang Widi
Yang Mahakuasa
Yang Maha Pengasih
Islam
Kristen
Hindu
Al Qur’an
Weda
Injil
Sebagai manusia sebaiknya kita berserah diri kepada-Nya
Bimbinglah hamba-Mu ini ke jalan yang benar ya Allah

4.      Huruf kapital digunakan sebagai huruf pertama pada nama gelar kehormatan, keturunan, dan keagamaan yang diikuti nama orang.
Contoh:

Raden Antasari
Sultan Hasanudin
Mahaputra Yamin
Imam Mahdi
Haji Salim

Huruf kapital dengan nama gelar kehormatan, keturunan, dan keagamaan yang tidak diikuti nama orang tidak dimulai dengan huruf kapital
Contoh:

Orang itu memiliki gelar raden.
Dia baru pulang dari ibadah haji.

5.      Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama dalam nama jabatan dan pangkat yang diikuti nama orang atau yang dipakai sebagai pengganti nama orang tertentu, nama instansi, atau nama tempat
Contoh:

Perdana Menteri Adam Malik
Wakil Presiden Indonesia
Profesor Supomo
Laksamana Udara Husen Sastranegara
Sekertaris Jendral Departemen Pertanian
Gubernur Jakarta

6.      Huruf kapital digunakan dalam penyebutan nama panjang seseorang
Contoh:

Adam Malik
Halim Perdana Kusuma
Arif Bachtiar
Ampere

Huruf kapital tidak digunakan dalam nama seseorang yang fungsinya untuk menyebutkan satuan ukuran dan jenis
Contoh :
Mesin disel
1 volt
10 ampere

7.      Huruf kapital digunakan dalam penyebutan nama bangsa, suku bangsa, dan bahasa
Contoh :

bangsa Indonesia
bahasa Batak
suku Aborigin

8.      Huruf kapital digunakan sebagai huruf pertama dalam penyebutan hari, bulan, hari raya, nama tahun, dan peristiwa bersejarah.
Contoh:

hari Senin
bulan Januari
hari Lebaran
bulan Maulid
hari Natal
perang Paregrek
tahun Saka
Proklamasi Kemerdekaan Indonesia

9.      Huruf kapital digunakan sebagai huruf pertama dalam penyebutan geografi
Contoh:

Banyuwangi
Asia Tenggara
Bukit Tinggi
Kali Brantas
Jazirah Arap
Jalan Diponegoro
Gunung Bromo

Huruf kapital tidak digunakan sebagai huruf pertama istilah geografi yang tidak menjadi unsur nama diri
Contoh:

Mendaki gunung melewati lembah
Mandi di sungai
Melewati terusan

Huruf kapital tidak ddigunakan untuk nama geografis yang sudah menjadi nama jenis
Contoh
engkol inggris
pisang ambon
gula jawa

10.  Huruf kapital digunakan sebagai huruf pertama semua unsur-unsur nama negara, ketatanegaraan, serta nama dokumen resmi kecuali kata penghubung “dan”
Contoh:

Republik Indonesia
Dewan Permusyawaratan Rakyat
Departemen Pendidikan dan Kebudayaan
Keputusan Presiden Republik Indonesia
     Nomer 57 Tahun 1972

Huruf kapital tidak digunakan dalam penyebutan unsur negara, dokumen dan ketatanegaraan yang bersifat tidak resmi.
Contoh:

Sebuah republik yang besar
Sebuah badan hukum
Kerjasama antara pemerintah dan lembaga yang terkait
Berdasarkan undang-undang yang berlaku

11.  Huruf kapital digunakan sebagai huruf pertama pada kata pengulangan yang terdapat pada nama badan, lembaga pemerintah, dan ketatanegaraan beserta dokumen resmi.
Contoh:

Undang-Undang Dasar 1945
Yayasan Ilmu-Ilmu Sosial
Perserikatan Bangsa-Bangsa

12.  Huruf kapital digunakan sebagai huruf pertama semua kata (termasuk semua unsur kata ulang sempurna) dalam sebuah judul buku, surat kabar, karangan, dan majalah. Kecuali kata penghubung di, ke, dari, dan, yang. Kata penghubung tersebut menggunakan huruf kapital pada huruf pertamanya dengan syarat dia berada pada awal kata dalam sebuah judul.
Contoh

Saya baru saja membeli buku Dari Ave Maria ke Jalan Lain ke Roma
Bacalah majalah Bahasa dan Sastra Indonesia
Ia menyelesaikan makalah Asas-Asas Hukum Perdata.

13.  Huruf kapital digunakan sebagai huruf pertama kata penunjuk hubungan kekeluargaan yang digunakan sebagai kata sapaan dan pengacuan
Contoh:
“Kapan Kakak pulang?” Tanya Budi
Adik bertanya “Ibu mau kemana?”
Semua ibu-ibu menuju rumah Ibu Hasan

Huruf Kapital tidak digunakan sebagai huruf pertama dalam kata penunjuk hubungan kekerabatan yang tidak dipakai dalam pengacuan dan sapaan
Contoh:

Surga berada di telapak kaki ibu
Semua kakak dan adik saya sudah berkeluarga

Huruf kapital digunakan pada huruf pertama kata ganti Anda sebagai.
Contoh:

Anda yakin dengan langkah itu?

Kami yakin dengan kinerja Anda.

Tulisan ini merupakan copas dari http://luk.staff.ugm.ac.id/ta/Suwardjono/EYD.pdf